Saturday, February 16, 2008

Bagaimana Cara Melakukan RJP (Resusitasi Jantung Paru)

Beberapa bulan yang lalu,kita dikejutkan dengan kematian mendadak artis komedian ternama ketika sedang bermain futsal. Ketika datang ke rumah sakit, beliau dinyatakan sudah meninggal. Diduga karena serangan jantung mendadak. Jantung yang harusnya berdenyut mengantarkan darah 6-7 liter/menit dan kaya akan kandungan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan oleh sel-sel tubuh kita, tiba tiba berhenti mendadak. Dan butuh waktu kurang dari 3 menit (optimal) untuk melakukan pertolongan awal untuk melakukan RJP. Barangkali jika teman-teman sang Artis tersebut bisa melakukan pertolongan awal, mungkin ceritanya akan berakhir lain.

Demikian juga sering kita mendengar ada atlit sedang berolah raga, politikus sedang berbicara,orang sedang bercanda dengan koleganya, tiba-tiba tersungkur karena henti jantung mendadak yang banyak sekali penyebabnya. Dan pertolongan pertama, seyogyanya harus segera dilakukan oleh orang-orang yang ada di sekitarnya.

Oleh karena itulah, di Amerika Serikat, Pemerintah membuat program pelatihan Resusitasi Jantung dan Paru untuk orang awam misal Satpam , penjaga pantai, Polisi dan sebagainya. Saya teringat dengan kisah nyata di majalah anak-anak dulu ketika masih kecil. Dikatakan bahwa ada serombongan siswa sekolah dasar di SD yang sedang melakukan pertandingan sepakbola melawan SD lainnya. Ketika turun hujan, pertandingan terus dilanjutkan. Sampai kemudian turunlah petir yang menyambar salah seorang siswa yang harus menghentikan pertandingan tersebut. Beruntung bagi sang anak tersebut, karena sang ibu yang kebetulan hadir menonton pertandingan, mengetahui dasar-dasar RJP. Dengan bantuan ibu-ibu yang lain, mereka bahu membahu melakukan RJP sampai pertolongan medis datang. Nyawa sang anak dapat diselamatkan, walaupun dia mengalami gangguan kognisi yang hebat. Dan dengan kesabaran sang Ibu dalam mendampingi sang Anak dan ditunjang dengan pengobatan medis, dalam jangka waktu 2 tahun, Sang Anak dapat kembali pulih seperti semula dan dapat bermain bola kembali bersama teman-temannya.

Kapan kita melakukan Resusitasi Jantung dan Paru?

Kita harus mengetahui terlebih dahulu tentang definis mati:
Mati klinis
Penderita dinyatakan mati secara klinis apabila berhenti bernapas dan jantung berhenti berdenyut. Pada keadaan ini masih dapat diusahakan agar penderita hidup kembali apabila dilakukan RJP.
Mati biologis
Kerusakan sel otak dimulai 4-6 menit setelah berhentinya pernapasan dan sirkulasi darah. Setelah 10 menit biasanya sudah terjadi kematian biologis. Pada keadaan ini penderita tidak dapat ditolong lagi.

Apa yang d
imaksud dengan Pemijatan jantung?
Jantung dapat dibuat seolah-olah berdenyut dengan menekan dada dari luar. Pada tindakan ini kita menekan dada sehingga tekanan dalam rongga dada menjadi sangat tinggi, dan saat melepaskan tekanan pada dinding dada, rongga dada akan kembali ke bentuk semula karena elastis, dan terjadi penurunan tekanan dalam rongga dada.

RJP harus dilakukan sedini mungkin dan dilakukan sampai :
Penolong lelah dan tidak dapat melanjutkan.
Penderita telah dialihkan pada petugas lain yang lebih ahli atau sudah diserahkan pada Rumah Sakit.
Penderita sudah dinyatakan meninggal.

Langkah-langkah sebelum melakukan RJP:
Sebelum kita melakukan RJP pada penderita kita harus :
Pastikan bahwa penderita tidak sadar
Pastikan bahwa penderita tidak bernapas
Pastikan bahwa nadi tidak teraba

Untuk penderita yang tidak sadar, cari denyutan nadi karotis :
Letakkan dua jari di atas laring (jakun), jangan gunakan ibu jari.
Geserkan jari penolong ke samping. Hentikan di sela-sela antara laring dan otot leher.
Rasakan nadi. Tekan selama 5-10 detik, hindari penekanan yang terlalu keras pada arteri.


RJP untuk orang dewasa

RJP dengan satu penolong pada orang dewasa.
Lakukan penekanan dada dengan perbandingan 2 x tiupan diikuti 30 x penekanan dada.
Buka jalan nafas, kemudian berikan 2 tiupan yang masing2 waktunya 1,5 sampai 2 detik. Pastikan kita menarik nafas yang dalam sebelum memberikan tiupan nafas.
Lanjutkan sampai 4 kali putaran dari 15 tekanan dan 2 ventilasi.

RJP dengan 2 penolong pada orang dewasa.
Penderita harus lurus dan terlentang, pada permukaan yang datar & padat. Jika memakai baju buka bajunya sehingga kita dapat melihat tulang dadanya.
Penolong pertama berlutut pada ujung kepala penderita. Penolong kedua berlutut pada sisi kanan dada penderita.

Lalu lakukan penekanan dada :
Lokasi penekanan pada area, dua jari di atas proxesus xifoideus.
Penekanan dilakukan dengan menggunakan pangkal telapak tangan. Dengan posisi satu tangan diatas tangan yang lain.
Cara melakukan penekanan dada :

a. Tekanan pada tulang dada dilakukan sedemikian rupa sehingga masuk 3-4 cm (pada orang dewasa).
b. Jaga lengan penolong agar tetap lurus, sehingga yang menekan adalah bahu (atau lebih tepat tubuh bagian atas) dan bukan tangan atau siku.
c. Pastikan tekanan lurus ke bawah pada tulang dada karena jika tidak, tubuh dapat tergelincir dan tekanan untuk mendorong akan hilang.
Gunakan berat badan saat kita berikan tekanan.
e. Dorongan yang terlalu besar akan mematahkan tulang dada
f. Waktu untuk menekan dan waktu untuk melepas harus sama waktunya.
g. Jangan melepaskan tangan dari atas dada penderita.
h. Ingat bahwa tekanan yang efektif dilakukan hanya akan mencapai 25%-30% dari sirkulasi darah normal.

Hitungan saat melakukan penekanan sebanyak 15 kali dengan tidak terlalu cepat, karena satu kali penekanan harus menggunakan waktu kurang dari detik. Setelah penekanan seperti diatas lakukan 2 kali tiupan masing-masing selama 1,5 sampai 2 detik. Untuk lebih jelasnya bisa klik link video ini

Pemantauan
Pemantauan merupakan tanggungjawab penolong yang melakukan tiupan (ventilasi). Setelah satu menit melakukan RJP, periksa nadi penderita. Periksa 3 sampai 5 detik pada arteri karotis.
a. Bila nadi tdk teraba dan pernapasan tidak ada teruskan RJP
b. Bila nadi teraba,pernapasan tidak ada berikan pernapasan buatan.
c. Bila nadi teraba dan penderita bernapas adekuat, hentikan RJP, pantau pernapasan dan nadi penderita.

Ringkasan RJP pada orang dewasa:
Dalamnya kompresi 3-5 m, laju penekanan dada 80-100 kali per menit.
Lama ventilasi : 1,5-2 detik
Lokasi mencari nadi : arteri karotis
RJP sendiri : 30 penekanan– 2 tiupan
RJP berdua : 30 penekanan-2 tiupan

Tanda-tanda keberhasilan RJP:
Dada harus naik dan turun dengan setiap tiupan (ventilasi).
Pupil bereaksi atau tampak berubah normal (pupil harus mengecil saat diberikan cahaya).
Denyut jantung kembali terdengar
Reflek pernapasan spontan dapat terlihat
Kulit penderita pucat berkurang atau kembali normal.
Penderita dapat menggerakkan tangan atau kakinya
Penderita berusaha untuk menelan
Penderita menggeliat atau memberontak

(Y&i - dari berbagai sumber)

Oke Zone Breaking News

Iklan

Check Page Rank of any web site pages instantly:
This free page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service